images

Cara Mengatasi Telinga Tersumbat

Awalnya saya pikir hanya hal biasa yang akan hilang dengan sendirinya, ternyata dugaan saya salah. Semakin lama rasanya semakin tidak nyaman. Dunia yang tadinya penuh dengan suara Stereo tiba-tiba menjadi Mono. Sangat terasa tidak nyaman.

“Telinga tersumbat”. Ya, keyword itulah yang saya ketik pertama kali di Google untuk mengetahui apakah hanya saya yang mengalami hal seperti itu. Ternyata ada begitu banyak manusia lain yang mengalaminya. Berbagai alternatif untuk menangani hal tersebut saya pelajari dari mereka yang telah berhasil mendapatkan kembali pendengaran yang baik.

Saya menulis penjelasan yang cukup lengkap terkait sebab, akibat, dan solusi dari berbagai macam masalah telinga tersumbat. Langsung menuju TKP aja ya di sini Telinga Tersumbat.

18 thoughts on “Cara Mengatasi Telinga Tersumbat”

  1. Okke juga nih caranya. Lebih bisa berhemat karena tak perlu sedikit-sedikit ke dokter. Hehe
    Tapi buat pelajaran, dijadwalkan aja membersihkan telinga berapa hari sekali gitu,, biar hal serupa tidak terulang

    1. Cara ekstrim.. Bisa terancam budeg beneran, hoho..

      Sebenernya telinga punya kemampuan untuk membersihkan dirinya
      sendiri (self-cleaning), bekerja saat manusia sedang tidur. Karena saya jarang tidur -halah- jadi kumat begini telinganya.. :D

      1. iyaa,, itu bener banget.. tapi tetep butuh dibersiin,,hehe
        jangan didorong pake cotton bud yaaa,,
        kalo saya dua hari sekali saya bersiin permukaan pake handuk basah,,
        karena kalo di permukaannya aja ngga pernah dibersiin, itu lama-lama kotorannya bisa masuk,, telinga kita ngga bisa self-cleansing kalau kotorannya udah banyak dan menumpuk..hehe

        1. Cottonbud cuma buat bersiin permukaan. Kalo korek-korek pake buntutnya peniti, hoho.. Ya itu akibat sering begadang, dan akhirnya menumpuk sampe harus diobok-obok biar bersih lagi.. fiuh..

  2. Tapi cottonbud bisa mendorong masuk kotoran karena bentuknya yang sedemikian rupa,, ya ngga??
    hehe
    lebih lebih suka begadang,, mending luangkan waktu dua menit tiap dua atau tiga hari sekali buat bersiin telinga..
    Apalagi ikhwan kan telinganya terbuka,, ngga tertutup kerudung, debu-debu dari luar mudah sekali masuknya,,hehe

  3. ett parah bgt lu tih,,, ati2, dulu temen SMA gw meninggal gara2 ngorek telinga sembarangan, trus infeksinya menjalar ke otak,, itu dia baru pake cotton bud doang, lu lagi pake clip paper,, stress!

    1. Iya, udah sering baca artikel tentang orang-orang meninggal gara-gara mainin lobang kuping, tapi insting gw (insyaallah) kuat Bo, jadi ngga asal nusuk aja.. dikira lobang galian maen sodok aja..

  4. Masya Allah, hal ini mirip ama yang adik saya alami. :|
    Hanya mirip sih, tapi bukan sama seperti yang Mas Vatih alami. Dulu, waktu dia masih SMP, dia pernah mengeluh telinganya seperti ada kotoran, ada bunyi “kresek-krsek” di dalam telinga kanannya. Dibawa ke dokter berkali-kali, diberi obat tetes ke telinganya, akhirnya kotorannya mencair. Kasihan adik saya, dia merasa amat tidak nyaman dengan “penyakitnya” ini. Katanya sih ini congek. Entahlah, saya lupa… :mrgreen:

    SAya merasa bersyukur sekali tidak pernah mengalami hal seperti ini, dan jangan sampai. :|

    Kira2, apa ya penyebab kotoran telinga itu? Apa dokternya menjelaskan, Mas Vatih?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>