Pengalihan Isu

Jam 7 pagi saya dibangunin sama Fadli. Abis shubuh tadi langsung tepar, karena semaleman mantau server Fimadani. Baru bisa lelap jam 2 pagi.

Saya langsung siap-siap karena mau ngejar jadwal kereta Gajah Wong jam 7.50 di stasiun senen. Bergegas ngacir sama Fadli ke stasiun. Jalanan lumayan macet, maklum awal pekan, dan pas jam-jam macet.

Sampe stasiun saya liat jam, masih ada 20 menit untuk sarapan. Nongkrong dulu di warung soto. Selesai makan, saya masih nyantai sambil liatin jam tangan. Ngga lama, saya langsung masuk ke stasiun. Tapi kacaunya, saya masuk ke stasiun hanya untuk ngeliat kereta yang mau saya tumpangi itu pergi begitu saja. Ya, cuma telat beberapa menit, bahkan detik. Saya cuma bisa liat bokong gerbong paling belakangnya. Pfft.

Nyesek sih, tapi cuma sesaat, soalnya otak saya langsung menghibur diri. Pasti banyak hikmah dan akan diganti dengan yang lebih baik, dan berlipat-lipat.

Ternyata, jam tangan saya itu telat 5 menit. Fufu. “Ya Allah, hamba lalai, gantilah semuanya dengan yang lebih baik.”

Karena ngejar jadwal dan ngejaga stamina untuk agenda pekan ini yang lumayan padat, akhirnya konfirm ke pacar kalo saya mau naik pesawat aja. Sama doi dikasih lampu ijo. Langsung beli tiket ke Garasi. Dan langsung telpon Fadli supaya minta dianter ke pul Damri yang ke Bandara.

Pengalihan itu kali ini cukup mengejutkan banyak pihak (halah). Karena ternyata Allah langsung menjawab doa saya. Beberapa teman yang pernah pinjam dana ke saya tiba-tiba sms mau melunasi, weee. Juga ada kawan yang tiba-tiba mau ngundang untuk buka pelatihan Facebook Marketing di komunitasnya. Juga ada kabar datangnya investor untuk proyek yang sedang saya kembangin bareng temen.

Pengalihan isu ini menakdirkan saya untuk tidak naik kereta, tapi menyuruh saya untuk lebih tenang dengan pesawat, dan bisa lebih jaga stamina, karena ada jeda waktu untuk istirahat di Jogja.

18 Sept ’12
International Airport Soekarno Hatta
Wifi gretongan

Leave a Comment