Teknologi

Mau Cepet Halaman Pertama Google? Pakai Pengaturan Server Ini

Ah, udah lama ngga nulis di kolom bisnis, belasan konten terakhir di kolom ini yang tulis adalah temen-temen penulis. Padahal banyak yang pengen saya tulis, cuma ya emang harus mantep banget mood-nya biar tulisannya maksimal.

UPDATE: Yang mau pindah server bisa caca tulisan ini: Cara Migrasi Server WordPress.

Berawal dari update Telegram saya https://t.me/vatih/199 yang bunyinya:

Saya punya client, yang keywordnya naik cuma gara-gara webnya saya pindah ke server yang bener.

Banyak temen-temen yang tanya seputar standar server yang bener (versi saya).

Langsung aja lah.

Ada Apa dengan Server?

Ya ringkasnya ada 2 jenis server yang umum banget dipakai sama netijen:

  1. Shared Hosting
  2. Virtual Private Server

Bahasa gampangnya, Shared Hosting itu satu rumah disewa bareng-bareng 10 orang (buat kosan). Kamar mandi gantian, listrik terbatas, suka ada konflik internal, dll.

Kalo Virtual Private Server atau biasa disingkat VPS itu ya satu rumah disewa sama satu orang aja. Kalo kebelet ngga usah ngantri, barang-barang pribadi aman ditaruh mana aja, mau aktifitas ga ada yang ganggu, dll.

Dari sini udah clear banget bahwa SEO ngga akan maksimal di Shared Hosting (bukan berarti ngga bisa, cuma ngga stabil dan ngga maksimal)

Sampe di sini saya ngga akan bahas lebih lanjut tentang Shared Hosting.

Virtual Private Server Alias VPS

Ada banyak banget perusahaan yang menawarkan layanan VPS, dan 90% web pribadi saya ada di Vultr.

Daftar lewat link saya https://www.vultr.com/?ref=6989175 dan dapetin deposit $100 secara cuma-cuma.

Pengalaman saya pakai Vultr selama ini berhasil membuat saya untuk ngga kepikiran pindah ke tempat lain. Sampe sekarang masih jadi salah satu best of the best versi saya sih.

Pengaturan Server di Vultr

Kita mulai dari deploy server di Vultr.

Kira-kira ini racikan yang saya pakai:

  • Server: Cloud Compute
  • Location: Bebas di mana aja (ngga harus yang deket sama target pembaca)
  • Server Type/OS: Ubuntu 18.04 x64
  • Server Size: Yang $5 udah cukup banget

Udah, yang lainnya opsional aja.

Tunggu sekitar 15 menit, biar deploy berjalan lancar.

Install Server Pakai Runcloud

Nah, ini jurus rahasianya.

Runcloud inilah core of the core dari pembahasan kali ini.

Kamu tuh ngga usah pusing sama banyak pendapat mengenai settingan server yang bilang A, B, C, dst.

Ikutin aja settingannya Runcloud dan urusan beres.

Lihat video saya di bawah untuk tutorial cara install server di Runcloud.

Kenapa pakai Runcloud? Ini beberapa alasannya:

  • Mereka adalah industry-leading di bidang panel untuk cloud server (VPS).
  • Mereka punya tim yang paling expert untuk ngeracik modul apa yang idealnya dipasang di server.
  • Dari sisi security, insya Allah server kamu aman, nyaman, dan ngga bisa jadi sasaran orang usil.
  • Runcloud udah didesain sangat WordPress friendly. Modul-modul yang dipake udah sejalan sama kebutuhan CMS kita (WP).
  • Modul-modul di servernya rutin diupdate secara berkala, wis pokoknya ngga perlu pusing lah.
  • Kamu ngga perlu konsultan khusus cuma buat ngurusin teknis begini, tinggal klak-klik, beres.
  • Para expert merekomendasikan Runcloud.

So, sampe sini, lupakan semua platform panel untuk VPS selain Runcloud, karena selain powerful, Runcloud juga menawarkan layanannya secara gratis!

Tips dari saya sih gini:

  • Bikin akun Runcloud baru setiap mau connect ke server baru. Soalnya di versi gratis, kamu cuma bisa connect ke 1 server aja.
  • Kalaupun mau bayar, worth it banget kok, dan price nya juga termasuk yang termurah dari platform lain.

Jangan Install WordPress Secara Manual

Buat para pengguna VPS, kalau selama ini install WordPress pakai SSH, sekarang jangan lagi, terlalu riskan dari banyak sisi.

Install WordPress-nya langsung dari panelnya Runcloud. Mereka punya mekanisme khusus untuk install WP at it’s finest.

Kesimpulan

Ini udah jelas banget deh. Kalau dibuat summary-nya kira-kira begini:

  1. Pakai Vultr (dengan settingan sesuai yang saya jelasin di atas)
  2. Install server pakai Runcloud
  3. Install WordPress dari panel Runcloud

Dan hidup kamu terselamatkan!

Dengan cara begini, server kamu akan waz-wuz, ngga butuh maintenance, sangat secure, dan yang pasti Google suka.

Insya Allah bakal cepet naik ke halaman pertama.

UPDATE: Terus gimana caranya pindah dari server lama ke server baru? Baca tulisan ini: Cara Migrasi Server WordPress.

Selesai.

Ilmu Powerful Lainnya

Ada banyak insight singkat-menarik yang ditulis di channel Telegram, tapi ngga ada di blog ini karena emang khusus buat catatan-catatan yang singkat-padat-jelas. Cek sekarang.

Pelajaran Lainnya
Apa Itu MySQL?
Cara Mengatur dan Membatasi Bandwidth
35 Diskusi
  • Kak Rasyid Mei 5,2020 lúc 5:12 pm

    Saya suka tulisannya.

    Saya yg tak punya wordpress, seakan jadi sok tau ttg yg dibahas di atas.

  • anekacontohku Mei 4,2020 lúc 9:41 pm

    mas request cara pindah vps nya bisa,, artikel ini kan cuma bahas intsall vps ma wp

  • wanto Mei 4,2020 lúc 4:14 am

    Mas izin tanya,
    Saya awam dengan vps.
    Di vultr td, mas vatih sebutkan 5usd/bulan sanggup menampung 15ribu traffic per hari.
    Jika nanti traffic web naik, apa yg terjadi. Akan lemot?
    Kemudian, untuk upgrade bandwith bagaimana, agar bisa menampung traffic tadi?
    Apa ada setting lagi?
    Terimakasih.

    • Ibrahim Vatih Mei 4,2020 lúc 5:07 pm

      Kalau traffic lebih dari 15rb/hari, web akan lemot. Solusinya diupgrade ke server yang spek lebih tinggi. Caranya tinggal pilih paket yang lebih tinggi nanti akan terupgrade otomatis.

  • Muhammad Riduan Mei 3,2020 lúc 4:40 am

    Izin bertanya mas Vatih. Waktu saya cek di menu pricing website runcloud per tanggal 2 Mei 2020, tidak ada lagi service yang $0/month, apa mungkin karena layanan gratisnya sudah dihentikan mas atau karena saya “salah masuk” tempat di website-nya? Hehe

    • Ibrahim Vatih Mei 4,2020 lúc 12:06 am

      Langsung daftar aja, trial, nanti selesai trial otomatis jadi akun free.

  • Muhammad Kholiq Mei 2,2020 lúc 8:29 pm

    Mas, kalau pindah database bagaimana?? Saya ingin pindah ke server yang mas sarankan. Kalau di cpanel kan gampang banget. Kalau di server yg mas sarankan bagaimana?

    • Ibrahim Vatih Mei 4,2020 lúc 12:07 am

      Nanti coba saya buatin tutorialnya lagi insya Allah.

  • sangpena Mei 1,2020 lúc 9:28 pm

    Baru mulai Januari, mau nunggu sampai habis dulu (tahun depan) sambil dievaluasi, hehe.

    Trafik web udah mulai stabil 300-400an, kayaknya belum terlalu wajib pindah ya mas Vatih?

    • Ibrahim Vatih Mei 4,2020 lúc 12:09 am

      Kalo dirasa cukup ya ngga usah pindah ngga apa-apa.

  • gagasanide Mei 1,2020 lúc 8:13 pm

    halo mas, terima kasih atas informasinya… dan saya mau bertanya..

    “Bikin akun Runcloud baru setiap mau connect ke server baru. Soalnya di versi gratis, kamu cuma bisa connect ke 1 server aja.”

    satu akun runcloud apa bisa diinstall lebih dari 1 blog? atau harus membeli server baru dan kemudian dipasang dengan akun runcloud baru ?

    • Ibrahim Vatih Mei 4,2020 lúc 12:09 am

      1 server di Runcloud bisa untuk banyak blog.

      • gagasanide Mei 5,2020 lúc 11:26 am

        siap..sudah saya coba..oiya untuk runcloud paket free bagaimana cara upload database wordpress ya?

  • ahmad Mei 1,2020 lúc 1:41 pm

    apakah runcloud sudah tidak gratis mas? di webnya tertulis free trial 5 days aja

    • Ibrahim Vatih Mei 4,2020 lúc 12:10 am

      Masih, kalau trial habis nanti jadi free account (gratis).

  • ihyabond009 Apr 30,2020 lúc 9:00 pm

    Assalaamu’alaikum Ustadz, kalau misalkan sudah migrasi ke VPS, apakah masih perlu pasang dan optimasi caching di WordPress? (CDN, W3 Total Cache dll) Atau sudah dioptimasi dari VPS nya?

  • Rahmat Apr 30,2020 lúc 7:54 pm

    Halo Mas Vatih, hari ini saya sudah coba gunakan vultr & runcloud, kemudian saya juga menggunakan cloudflare. Namun kenapa akses ke webnya lama banget ya, padahal saya pilih lokasi server Jepang, walaupun itu tidak berpengaruh seperti Mas Vatih jelaskan di video.

    Kalau ada waktu mohon penjelasannya Mas, kenapa loadingnya lama, apakah ada salah seting?

    • Ibrahim Vatih Mei 1,2020 lúc 6:49 am

      Web baru (hello world) atau web lama yang dimigrasikan?

  • Teguh Apr 30,2020 lúc 2:41 pm

    Mas saya masih pakai serverpilot, Perlu migrasi ke runcloud ndak?

    Trimakasih

    • Ibrahim Vatih Apr 30,2020 lúc 3:59 pm

      Ngga perlu, serverpilot juga bagus, cuma sekarang kan ngga ada versi gratisnya, hehe.

  • Summase Apr 30,2020 lúc 1:21 pm

    Berapa biaya total perbulan maa?

  • Supriadi Apr 30,2020 lúc 12:43 pm

    Thanks mas, Insya alloh nunggu Share Hosting nya habis dulu 4 bulan lagi baru Migrasi ke VPS. ditunggu setting Backup dll nya

  • Arief Ramadhan Apr 30,2020 lúc 11:50 am

    Kalau mau pindahin Web dari Shared Hosting ke VPS, apakah bisa dapat settingan yang bagus seperti yang dijelaskan diatas mas?

    • Ibrahim Vatih Apr 30,2020 lúc 1:31 pm

      Bisa banget, ntar saya buat tutorialnya deh, insya Allah..

  • Muhammad Maulana Ahsan Apr 30,2020 lúc 11:40 am

    Mau tanya mas, gratis saldo $100 itu bisa digunakan trial dulu kah?
    Selama ini masih pakai shared hosting terus, memang terasa belum maksimal

    • Ibrahim Vatih Apr 30,2020 lúc 1:31 pm

      Kurang tau deh, itu katanya Vultr bakal dapet $100 ngga tau teknisnya gimana, dicoba aja, haha

  • mawood Apr 30,2020 lúc 11:40 am

    mantab saya juga pake runcloud + vultr

  • Roni Apr 30,2020 lúc 11:27 am

    Mas saya awam banget dengan VPS, bagaimana cara pembayaran nya , kalau tidak pakai CC, karena saya tidak punya CC, dan cara dapat deposit secara cuma2 bagaimana mas, terima kasih

    • Ibrahim Vatih Apr 30,2020 lúc 1:33 pm

      Pakai Runcloud itu cocok banget buat awam. Pembayaran bisa pakai Paypal. Daftar dulu aja, nanti diikuti petunjuk cara klaimnya.

  • Virdian Pratama Apr 30,2020 lúc 10:56 am

    sip, artikelnya sangat membantu, request cara add domain lebih dari 1 dan install wp-nya ya

    • Ibrahim Vatih Apr 30,2020 lúc 1:34 pm

      Add domain lebih dari 1 dan cara installnya tinggal install lagi WordPress-nya aja pakai Runcloud. Easy.

Yakin Ngga Mau Komen?