Kepengen Punya Bisnis Kuliner

​Jauh sebelum kenal Internet Marketing, punya harapan suatu-saat someday nanti punya bisnis di bidang kuliner.

Kepengen punya warung sederhana, menunya juga sederhana, yang sifatnya harian gitu. Meski visitornya ngga rame-rame banget, tapi ada yang dateng tiap hari.

Ya namanya harapan, kadang doa minta dikasih petunjuk, dikasih info-info sederhana, dikasih relasi yang berkaitan seputar kuliner, dikasih akses-akses yang mudah untuk belajar tentang itu.

Kisaran 2009 dulu pernah sekali ikut seminar tentang kuliner, abis itu jadi sering ngamatin warung-warung pinggir jalan yang ada visitornya tiap hari. Mulai dari yang ngga rame tapi rutin, sampe yang ruame banget dan ngantri-ngantri.

Saya mikir, yang warungnya pada rame ini gimana proses produksinya biar tetep terjaga kualitas, baik rasa dan pelayanannya. Saya juga mikir dulu sejarahnya gimana bisa jadi rame.

Dan berbagai praktek usaha kuliner pun saya temui. Mulai dari yang menerapkan strategi marketing asli, sampe strategi marketing yang ghaib. Nyoh.

Dapet info juga dari orang-orang terdekat yang ngerti banget sama dunia kuliner. Ada budhe yang punya usaha katering yang per bulan minimal bisa belasan juta profitnya. Ada bulek yang emang dulu kuliahnya di jurusan tata boga. Ada temen yang buka usaha warung tenda pinggir jalan, dsb.

Banyak info yang saya serap dari mereka semua. Dan proses menyerap ilmu ini by natural aja, saya ngga sedang berusaha mencari info-info tersebut. Ya pas kebetulan lagi ngumpul sekalian ngobrolin tentang itu.

Proses ngumpulin infonya bertahun-tahun, sampe saya nulis catatan ini. Slowly but surely, katanya gitu.

Singkat cerita, tahun 2017 ini saya mantep mau terjun ke ladang kuliner, tapi saya kombinasi sama ilmu Internet Marketing yang alhamdulillah seadanya ini.

Mau mulai memetakan secara lebih serius dan eksekusi yang maknyus. Sambil berproses, sambil berdoa.

Beberapa jam sebelum saya menulis ini, saya udah beli beberapa peralatan tempur baru buat menyambut medan kompetisi yang mau saya hadapi. Ihirr..

Semoga (maksimal) tahun depan bisa running dan udah kerasa  hasilnya. Amin.

Dan harapannya setelah jalan versi online-nya, bisa disusul versi offline-nya. Amin (lagi).

Udah sih, gitu aja. Makasih udah mau baca, barangkali juga mau bantu doa, semoga yang mendoakan juga diberikan kelancaran segala usahanya.

8 thoughts on “Kepengen Punya Bisnis Kuliner

Yakin Ngga Mau Komen?