Bikin Meja Kerja

Niat hati pengen ngerapihin ruang kerja, terus sekalian aja ganti wajah dashboard. Akhirnya bener-bener dirombak supaya ruangannya bisa comfort secara maksimal dipake untuk nyambut gawe.

Ruang kerja saya cuma ukuran 1,5m x 2,5m (kurang lebih), dari ruangan inilah berbagai macam ide bermunculan, dari ruangan ini juga berbagai macam tugas saya delegasikan ke tim juga santri.

Ruangan mungil ini saya sebut dashboard. Tempat berbagai pengaturan bermula.

Tanggal 17 kemarin, saya-istri dan anak-anak naik motor keliling kampung sampe kampung sebelah lewat persawahan, lanjut bablas ke toko bangunan (kirain libur ternyata ngga) beli bahan triplek 2 lembar ukuran 15 mili dan 4 kayu rusuk (3×5 sama 4×6). Abis itu sarapan pecel di pasar.

Barang dianter ke rumah, dan nganggur dulu seharian soalnya Sintesa ada undangan doa bersama dari TNI di masjid agung Magetan.

Besoknya, niat kenceng bikin desk untuk dashboard. Sebelumnya udah beli circular saw (gergaji mesin), bor listrik, dan alat-alat perkakas dasar yang emang udah ada sejak lama (hobi nukang).

Ngukur, motong, maku, ngebor, terus aja berulang sampe akhirnya terangkai. Masih jauh dari perfect, tapi lumayan lah untuk seorang amatiran.

Selanjutnya biar gambar yang bicara.

Motong Papan dan Balok

Baca bismillah dulu.

Sebenernya itu kalo dizoom keliatan agak ngga rapih. Yang bagian kanan itu untuk meja part 1, dan yang kiri itu meja part 2.

Part 1 Udah Jadi

Built-in

Ini meja bagian pertama, ukurannya dibuat fit menyesuaikan lebar ruangan. Gara-gara punya web bule tentangĀ home terus kena virus small space workstation.

Tadinya di situ juga ada meja kerja yang biasa dibeli di toko-toko furnitur. Kalo orang bilangnya meja olimpik. Sekarang udah direplace sama yang versi DIY.

Itu ada muralnya Farid waktu masih usia demen-demennya coret apa aja yang bisa dicoret.

Versi Akhir

Kurang lebih kaya begini.

Nah ini udah jadi, udah ada meja part 2 dan udah ditata buat pencitraan, wkwk.

Untuk gambar di bawah ini saya pengen nunjukin kalo bagian ini ngga pake kaki, jadi kayak melayang gitu. Dan ini emang sengaja saya buat begini.

Ini caranya dipaku dari sisi yang sana. Ngerti lah maksudnya. hehe

Tujuannya supaya kalo saya mau geser ke sisi sebelah ngga ada penghalang. Tadinya istri saya bingung dan ragu kalo bagian ini bisa kuat menahan beban, tapi saya bilang insya Allah kuat. Soalnya saya udah sering nonton di YouTube gimana caranya bikin model-model kayak begini.

Ngga Ada yang Sempurna

Di projek sederhana ini ada lumayan banyak failnya. Berikut ini beberapa hal weird yang terjadi.

Udah nonton cable management di YouTube tapi belum tertarik untuk diterapkan, karena ngga gitu penting XD
Terjadi offside di sini, tapi ngga apa-apa yang penting kuat menahan beban hidup, ahaha

‘Ala Kulli Haal

Alhamdulillah punya tempat kerja yang lebih sesuai isi hati. Pengennya satu ruangan mungil ini emang dipake full untuk bisa maksimal berkarya sambil bermain :p

Di sisi ini bisa dipake istri untuk nemenin suaminya input data XD
“Meja utama” singgasananya king.

Anggaran

Projek ini menghabiskan total sekitar 320rb-an. Harga papan triplek yang 1 tahun lalu masih 80-100 ribuan, sekarang jadi 200rb-an. Naiknya parah banget, tapi ya maklum lah kan emang lagi begini negara kita XD

Intinya, bikin sendiri itu bisa low budget, menyesuaikan selera, dan memaksimalkan space yang ada. Overall seru sih. Alhamdulillah punya dashboard baru.

Udah begitu aja, makasih udah mau baca :D

14 thoughts on “Bikin Meja Kerja

  1. Mau tanya dong, itu pakai mac seri apa yak?
    Trus mas vatih biasa nulis pakai laptop atau pc?
    Yg gede itu monitor pc apa Tv?
    Terimakasih …

    • Mac seri jadul, kalo ngga salah tahun 2012, tapi udah diotak-atik. Nulis seringnya di PC. Monitor bisa buat TV bisa buat PC. Ini pertanyaan macam apa? Wkwk.. Tapi makasih udah baca dan komen yaaaaa…

  2. bisa request nih. wkwkwk
    triplek 15 mili itu tebel banget. mantap. biasanya pakai yg 6 untuk lemari dan 8 mili untuk meja harga masih sekitar 60-80rb kalau ndak salah.

    bagian sambungan yang ngambang itu mas. agak kurang jelas.

  3. Kirain cuma saya aja yang suka iseng begini. Berarti bener itu harga tripleks melonjak ya. Saya kemaren dibikin melongo juga beli yang 12mm ternyata 150 ribu. Perasaan belom lama beli cuman 65 ribu ajah. Tapi ya Alhamdulillah ajalah toh masih kebeli. Hehehe.

  4. Assalamualaikum , .
    Saya rahmat dri kranganyar
    syeikh klu ane pngen ketemu antum di waktu2 stelah sholat,ane sholt dmasjid mna ya?

Leave a Comment